http://bloggercikarang.com/2010/07/ngedonor-nyook/Tadinya nga ada niatan mao ikutan ngedonor, cuman pas lagi lewat kantin pabrik ketemuan temen yang lansung aja ngajakin ke lantai 2 gedung disuruh ngedaftar jadi pendonor di kegiatan ini. Emang seeh dah lama juga nga pernah ngedonor seelah memvakumkan diri. Karena dah lama jadi kartu nga bawa dan juga golongan darah dah lupa, ya..udah bikin kartu baru lagi sekalian tes darah ,ooooo rupanya jenis “A” kata si Bapak petugas. Nga perlu lama-lama ngatri setelah sedikit di tanya-tanya seputar kesehatan langsung menuju tempat tidur yang disediakan dan jarum menusuk urat nadiku, mengalir deeh tuh darah ke kantong tampungan ajaib. Hanya sekitar 5 menitan usai sudah darahku di sedot…duuhh  berapa cc..ya ..?

Kegiatan ini emang rutin di kami bekerja, jadi kapan neehh temen-temen mo ngadain kegiatan kayak ginian ?

kata dunia kesehatan, ngedonor darah baik looo buat kesehatan. buktinya :

Tangan kiri untuk di donor saat itu.

Mitos dan Fakta Seputar Berdonor Darah 

* Donor darah bikin gemuk?

=> Mitos

=> Fakta: kegemukan terjadi karena jumlah kalori yang masuk lebih banyak dari yang dikeluarkan. Jadi, tidak ada kaitannya dengan donor darah. 

* Membuat badan lemas?
=> Mitos

=> Fakta: proses donor darah hanya mengambil 250-500 cc darah. Jumlah tersebut tidak akan berpengaruh banyak karena tubuh kita memiliki persediaan darah hingga 5.000 cc. Tubuh memang bisa drop kalau setelah mendonorkan darah kita malas makan. 

* Wanita tidak boleh mendonorkan darah?
=> Mitos

=> Fakta: donor darah boleh dilakukan siapa saja, baik pria maupun wanita, sepanjang ia berbadan sehat dan memenuhi syarat kesehatan. Pada wanita, memang ada keadaan tertentu yang membuatnya tidak boleh mendonorkan darah, seperti sedang hamil, menyusui, atau sedang menstruasi. 

* Menimbulkan “kecanduan”
=> Mitos

=> Fakta: sekalipun proses donor darah dilakukan secara rutin, hal ini tidak akan mengubah proses metabolisme atau jam biologis tubuh. Jadi, tidak benar kalau disebutkan donor darah akan membuat tubuh jadi ketagihan. Yang pasti donor darah malah membuat sehat. 

* Siapa saja yang membutuhkan transfusi darah?

Mereka yang menjadi korban kecelakaan dan dalam kondisi gawat darurat yang membutuhkan transfusi darah, kasus operasi mayor (seperti operasi jantung, bedah perut, seksio sesarea, dll), serta para penderita penyakit darah seperti thalasemia.

Waaahh setelah di sedot, rupanya ada acara makan-makannya juga..lumayan di kasih bubu kcang ijo, popmie, telur ayam yang sudah di rebus, susu kacang hijau juga teh manis.

Mudahn-mudahan saya nga lemes, saya nga kegemukan dan nga kecaduan di suntik.

mari kita kemon….ngedonor !!!