copas : Bob Sadino – Pengusaha Sukses Yang Bermodal Apa Adanya

Sosok berambut putih, bercelana pendek, dan kadang mengisap rokok dari cangklongnya ini begitu mudah dikenali. Gaya bicaranya blak-blakan. Ia adalah Bob Sadino, pengusaha sukses yang terkenal dengan jaringan usaha Kemfood dan Kemchick-nya. Walaupun hanya lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA), dirinya berhasil mewujudkan cita-citanya untuk mandiri.

Pria kelahiran Lampung, 9 Maret 1933, terlahir dengan nama Bambang Mustari Sadino. Ia adalah anak bungsu dari lima bersaudara dari seorang ayah yang berprofesi guru kepala di SMP dan SMA Tanjungkarang. Ayahnya, Sadino, meningal ketika Bob berusia 19 tahun.

 Bob sendiri mengawali usahanya benar-benar dari bawah. Ia memulai berwirausaha karena “kepepet”, selepas SMA tahun 1953, ia bekerja di Unilever kemudian masuk ke Fakultas Hukum UI karena terbawa oleh teman-temannya selama beberapa bulan. Kemudian dia bekerja pada McLain and Watson Coy, dan sejak 1958 selama 9 tahun berkelana di Amsterdam, Belanda, Hamburg dan Jerman.

 Setelah menikah , Bob kemudian memutuskan untuk kembali dan menetap di Indonesia. Ia membawa pulang istrinya, mengajaknya hidup serba kekurangan. Padahal mereka tadinya hidup mapan dengan gaji yang cukup besar. Bob bertekad tidak ingin lagi jadi karyawan yang diperintah atasan. Karena itu ia harus kerja apa saja untuk menghidupi keluarganya. Dengan modal yang ia bawa dari Eropa, dua sedan Mercedes buatan tahun 1960-an. Satu ia jual untuk membeli sebidang tanah di Kemang, Jakarta Selatan. Ketika itu, kawasan Kemang sepi, masih terhampar sawah dan kebun. Sedangkan mobil satunya lagi ditaksikan, Bob sendiri sopirnya.

 Suatu kali, mobil itu disewakan. Ternyata, bukan uang yang kembali, tetapi berita kecelakaan yang menghancurkan mobilnya. Kehilangan sumber penghasilan, Bob lantas bekerja jadi kuli bangunan dengan upah harian sebesar Rp. 100,- Padahal, kalau ia mau, istrinya, Soelami Soejoed, yang berpengalaman sebagai sekretaris di luar negeri, bisa menyelamatkan keadaan. Tetapi, Bob tetap bersikeras.

 Untuk menenangkan pikiran, Bob menerima pemberian 50 ekor ayam ras dari kenalannya, Sri Mulyono Herlambang. Temannya tersebut menyarankan Bob memelihara ayam untuk melawan depresi yang dialaminya. Bob tertarik. Ketika beternak ayam itulah muncul inspirasi berwirausaha. Bob memperhatikan kehidupan ayam-ayam ternaknya. Ia mendapat ilham, ayam saja bisa berjuang untuk hidup, tentu manusia pun juga bisa. Itulah yang kemudian mengawali langkahnya untuk berwirausaha. Ia pun kemudian memutuskan untuk makin menekuni usaha ternak ayam.

Pada awalnya, ia menjual telur beberapa kilogram per hari bersama istrinya. Mereka menjual telur itu awalnya dari pintu ke pintu. Dalam tempo satu setengah tahun, ia dan istrinya memiliki banyak langganan, terutama orang asing, apalagi mereka berdua fasih berbahasa Inggris dan tinggal di kawasan Kemang yang banyak terdapat warga asing. Tapi tidak jarang pasangan tersebut dimaki pelanggan, babu orang asing sekalipun.

 Namun mereka mengaca pada diri sendiri, memperbaiki pelayanan. Dan, dengan ketekunan dan kemampuannya menjaga hubungan baik, telurnya makin laris. Dari sanalah kemudian usahanya terus bergulir. Dari hanya menjual telur, ia lantas menjual aneka bahan makanan. Itulah yang akhirnya menjadi cikal bakal supermarket Kemchick miliknya. Ia kemudian juga merambah agribisnis khususnya holtikutura, mengelola kebun-kebun yang banyak berisi sayur mayur untuk dijual pada orang asing seperti orang Jepang dan Eropa. Hubungan baik dengan orang-orang asing inilah yang kemudian makin membesarkan usahanya hingga ia akhirnya juga memiliki usaha daging olahan Kemfoods.

 Dalam menjalankan setiap usahanya, Bob selalu menyebut dirinya tak punya kunci sukses. Sebab, ia percaya bahwa setiap langkah sukses selalu diimbangi kegagalan, peras keringat, dan bahkan jungkir balik. Menurutnya, uang adalah prioritas nomor sekian, yang penting adalah kemauan, komitmen tinggi, dan selalu bisa menciptakan kesempatan dan berani mengambil peluang.

 Bob menyebut, kelemahan banyak orang adalah terlalu banyak berpikir membuat rencana sehingga tidak segera melangkah. Ia mengatakan bahwa ketika orang hanya membuat rencana, karena merasa memiliki ilmu yang melebihi orang lain, muncullah sifat arogan. Padahal, intinya sebenarnya sederhana saja, lakukan dan selalu dengarkan saran dan keluhan pelanggan. Bob membuktikan sendiri, ia yang hanya bermodal nekad, tapi berlandaskan niat dan keyakinan, serta kerja keras pantang menyerah, tanpa teori sukses ia pun bisa jadi seperti sekarang.
Faktor terpenting lainnya dalam diri Bob adalah fokus dengan apa yang sedang dikerjakan. Menurutnya, dengan berfokus pada satu bidang akan membuat kita lebih memahami bidang tersebut.

 ”Saya tidak mau berpindah ke lain usaha karena pengalaman saya di situ. Buat apa saya menyimpang-menyimpang,” tambahnya.

 Sukses itu bukan teori. Namun didapat dari perjuangan dan kerja keras, serta dilandasi keyakinan kuat untuk fokus mewujudkan cita-cita. Bob Sadino adalah contoh nyata bahwa setiap orang bisa sukses mengejar mimpi dan “Lentera Jiwanya” asal mau membayar harga dengan perjuangan tanpa henti. [dr.m]

(diolah dari berbagai sumber)

3 Komentar »

3 Tanggapan

  1. edit this di/pada 25 Agustus 2009 pada 5:41 AM | Balas asty

    sukses ya pak untuk depo kemfoodnya..lancar ga pak
    saya tertarik juga tapi ga tau pasarnya gimana ya..
    btw makasih sudah mampir ke web saya
    saya sudah gabung juga di TDA Semarang tp kurang Crazy seperti TDA bekasi deh..hahaha..
    mungkin pengurus TDA bisnisnya lagi maju maju nya pak jadi belum sempet go crazy..

  2. edit this di/pada 15 Oktober 2009 pada 5:01 AM | Balas anita yuniar

    Pak, ijin copy ,photo2 nya boleh ya?
    Trima kasih banyak.

    Anita