Kalau bicara keturunan dari mana, saya juga bingun, asalnya bapakku asli jawa dari Magetan yang merantau ke Jakarta sekitar tahun 1960 an dan  mamakku asli Betawi dari Kalibata sedangkan saya lahir dan tumbuh besar di Kalibata tapi saat ini setelah memiliki keluarga tinggal dan menetap sebagai warga Cikarang.  Jadi saat ini yag ada secara tampang wajah adalah Jawa, secara Logat keseharian sedikit ada Betawinya.

sumber @KabariNews.com :

Pakaian Adat Betawi

Pernikahan merupakan suatu prosesi yang sakral bagi kebanyakan orang.
Upacara pernikahan yang digelar di masyarakat memiliki banyak tradisi yang pastinya berbeda dengan daerah lainnya.

Setiap daerah memiliki tradisi unik untuk acara upacara pernikahan. Salah satu yang cukup unik adalah pernikahan adat Betawi.

Dalam budaya aslinya, Pernikahan Betawi termasuk memiliki tahapan yang beragam, dari mulai lamaran, pertunangan, seserahan sampai pernikahan.

Namun sayang, saat ini pernikahan adat Betawi yang unik itu sudah sulit ditemui.

Kebanyakan orang bahkan orang Betawi sekalipun sudah jarang melakukan prosesi pernikahan seperti itu, tetapi lebih banyak mengikuti gaya modern.

Berikut ini sejumlah tahapan dalam pernikahan adat Betawi yang perlu kita ketahui :

1. Melamar Ada istilah sebelum proses melamar calon istri, namanya ngedelengin artinya upaya menemukan kecocokan antara calon suami dan calon istri. Setelah dirasa cocok, dilanjutkan dengan lamaran.
Lamaran adalah proses di mana si keluarga pria mendatangi keluarga si perempuan.

Dalam budaya Betawi yang masih orisinil biasanya yang dikirim
Sebagai utusan adalah anggota keluarga dekat bukan langsung orangtua.
Prosesi lamaran dibarengi dengan membawa aneka makanan sebagai tanda ‘hormat’ keluarga pihak pria kepada pihak perempuan.

Bawaan yang dibawa berupa pisang sebanyak dua atau tiga sisir, roti tawar empat buah, dan beberapa macam buah.

2. Masa pertunangan dan penentuan hari pernikahan

Begitu lamaran diterima pihak perempuan, si pria dan si perempuan pun bertunangan. Tahapan ini ditandai dengan diadakannya acara mengantar kue-kue dan buah-buahan dari pihak pria ke rumah si perempuan.

Dalam acara pertunangan itu pula dilangsungkan musyawarah antara dua keluarga untuk menentukan hari pernikahan calon pengantin.

Biasanya juga membicarakan tentang segala tetek bengek persiapan pernikahan. Misalnya berapa jumlah mas kawin dan jumlah uang belanja.

3. Seserahan Setelah hari pernikahan disepakati, dimulailah rangkaian acara puncak pernikahan adat Betawi.

Jaman sekarang biasanya dalam hal menyediakan keperluan pesta, misalnya untuk makanan, pihak pria memberikan uang belanja begitu saja kepada pihak perempuan untuk dibelanjakan segala keperluan pernikahan.

Kalau jaman dulu, pihak pria benar-benar menyerahkan seserahan berupa beras, ayam, kambing, daging, sayur-mayur, bumbu-bumbu dapur, dan sebagainya untuk membantu perhelatan pernikahan yang biasanya dilangsungkan di rumah mempelai perempuan.

Biasanya berbarengan dengan seserahan calon mempelai pria juga sekaligus menyerahkan uang sembah. Uang sembah bisa dibilang merupakan hadiah dari pihak pria kepada si perempuan.

Uang sembah itu dibawa dengan menggunakan sirih dare, yaitu berupa anyaman dari daun sirih berbentuk kerucut.

Selain uang sembah ada juga uang pelangkah, yakni jika si gadis mempunyai kakak yang belum menikah.

Uang pelangkah wajib disediakan oleh si calon mempelai pria. Maksudnya sebagai tanda permintaan maaf karena si adik mendahuluinya dan semoga si kakak enteng jodoh.

4. Pernikahan Pada hari-H, calon mempelai pria datang beriring-iringan diantar sanak saudara menuju rumah mempelai wanita. Jaman sekarang biasanya ijab dan kabul dilaksanakan di rumah mempelai wanita.

Hal menarik dalam adat pernikahan Betawi adalah prosesi penyambutan oleh mempelai wanita selaku tuan rumah.

Petasan dan musik rebana disiapkan untuk menyambut sang ‘tamu agung’.
Begitu mempelai pria bersama keluarganya tiba, petasan rentet pun dinyalakan, tar..tar.. tar.. bunyi petasan saling bersahutan bersamaan dengan musik rebana yang menyanyikan lagu shalawatan (salam kepada tamu agung).

Ketika datang pun mempelai pria tetap membawa aneka makanan khas Betawi, buah-buahan dan tentu saja Roti Buaya.

Roti Buaya

Roti Buaya merupakan simbol kesetiaan di mana diharapkan sang pengantin saling setia seperti buaya yang hanya kawin sekali seumur hidup.

5. Buka Palang Pintu Sebelum mempelai pria diterima masuk ke dalam rumah, ada prosesi yang namanya Buka Palang Pintu.

Caranya, si keluarga mempelai pria menjelaskan maksud kedatangan mereka dengan menggunakan pantun Betawi. Keluarga mempelai wanita juga menjawab dengan pantun, sehingga terjadilah berbalas pantun.

Maksud prosesi ini sendiri adalah memberikan sejumlah syarat kepada calon mempelai pria sebelum diterima oleh pihak si gadis.

Syaratnya, keluarga si pria harus pandai ‘bekelai’ (berkelahi-red) dan ‘ngaji’ (mengaji-red). Tujuannya agar si pria mampu melindungi dan menjadi pemimpin agama buat keluarganya kelak.

Berikut penggalan pantun seperti yang kerap dilakukan dalam prosesi Buka Palang Pintu:

L (keluarga laki-laki): Assalamu’alaikum P (keluarga perempuan): Walaikum salam.

L: Begini bang. Makan sekuteng di Pasar Jum’at, mampir dulu di Kramat Jati, aye dateng ama rombongan dengan segala hormat, mohon diterime dengan senang hati

P: Oh, jadi lu uda niat dateng kemari. Eh Bang, kalo makan buah kenari, jangan ditelen biji-bijinye. Kalo lu udeh niat dateng kemari. Gue pengen tahu ape hajatnye?…

L: Oh. Jadi Abang pengen tahu ape hajatnye. Emang Abang kagak dikasih tau ame tuan rumehnye. Bang, ade siang ade malam, ade bulan ade matahari, kalo bukan lantaran perawan yang di dalam, kaga bakalan nih laki, gue anterin ke mari.

P: Oh. Jadi lantaran perawan Abang kemari?…Eh. Bang, kage salah Abang beli lemari, tapi sayang kage ade kuncinye, kage salah abang datang kemari, tapi sayang tuh, perawan ude ade yang punye

L: Oh.jadi tuh perawan ude ade yang punye. Eh Bang crukcuk kuburan Cine, kuburan Islam aye nyang ngajiin, biar kate tuh perawan udeh ade yang punye, tetep aje nih laki bakal jadiin

P: .Jadi elu kaga ngerti pengen jadiin.

Eh Bang kalo jalan lewat Kemayoran, ati-ati jalannye licin, dari pada niat lu kage kesampaian, lu pilih mati ape lu batalin

L: Oh. Jadi abang bekeras nih. Eh Bang ibarat baju udah kepalang basah, masak nasi udah jadi bubur, biar kate aye mati berkalang tanah, setapak kage nantinye aye bakal mundur

P: Oh. Jadi lu sangke kage mau mundur, ikan belut mati di tusuk, dalam kuali kudu masaknye, eh. Nih palang pintu kage ijinin lu masuk, sebelum lu penuin persaratannye

L: Oh. Jadi kalo mao dapet perawan sini ade saratnye, Bang.?

P: Ade, jadi pelayan aje ada saratnye, apa lagi perawan.

L: Kalo begitu, sebutin saratnye. Bang.

P: Lu pengen tau ape saratnye. Kude lumping dari tangerang, kedipin mate cari menantu, pasang kuping lu terang-terang, adepin dulu jago gue satu-persatu

L: Oh. Jadi kalo mao dapet perawan sini saratnye bekelai Bang.

P: Iye. Kalo lu takut, lu pulang.

L: Bintang seawan-awan, aye itungin beribu satu, berape banyak Abang punya jagoan, aye bakal adepin satu-persatu.
Biasanya setelah saling menantang dalam pantun, masing-masing keluarga mengeluarkan jurus ala silat Betawi.
Konon, pada jaman dahulu mereka berkelahi betulan. Sekarang tentu saja perkelahian itu hanya simbol belaka.
Karena pada dasarnya pihak keluarga perempuan cuma ingin melihat sejauh Tahukah Anda?
Mana kepandaian silat si calon mempelai pria.
Usai prosesi Buka Palang Pintu, mempelai pria pun diterima keluarga mempelai wanita. Selanjutnya mereka melakukan prosesi ijab dan kabul.